follow

Anatomi Ayam

Pengetahuan tentang anatomi ayam sangat diperlukan dan penting dalam pencegahan dan penanganan penyakit. Hal ini karena pengetahuan tersebut dipakai sebagai dasar pengamatan (diagnosis) terhadap kondisi ayam. Secara umum, organ tubuh ayam yang telah terserang suatu penyakit, akan mengalami perubahan baik bentuk, warna, ukuran, maupun tekstur jika dibandingkan dengan organ yang normal.

Sebelum mengurai anatomi ayam, sebaiknya kita mengetahui klasifikasi ayam berdasarkan ilmu taksonomi terlebih dahulu.

Phylum                               : Chordata
Subphylum                         : Vertebrata
Kelas                                 : Aves
Subkelas                            : Carinatae
Genus                                : Gallus
Spesies                              : Gallus domesticus

Anatomi Ayam meliputi :


A. Kulit dan Bulu
Kulit dan bulu secara bersama-sama menutupi hampir seluruh lapisan luar bagian tubuh ayam. Secara bersamaan, dua bagian tubuh tersebut mempunyai fungsi melindungi tubuh dari cedera, membantu menjaga keseimbangan suhu tubuh, membantu untuk terbang, dan menerima (receptors) sensor rangsangan dari luar.

Bulu ayam dewasa dapat dibagi menjadi tiga tipe. Pertama, bulu secara keseluruhan (contour feather) yang terdiri dari bagian quill, shaft atau rachis, fluff atau undercolor, dan web. Kedua, bulu halus di dekat kulit seperti rachit pendek (plumules). Ketiga, bulu pendek, lentur, dan rambutnya seperti rachis yang disebut sebagai filoplume.

Hampir seluruh permukaan tubuh ayam ditumbuhi bulu, dari daerah kepala, leher, dada, bahu, punggung, sayap, perut, paha, kaki, hingga ekor, kecuali di daerah paruh, mata, dan kaki bagian bawah (ceker). Warna bulu ayam sangat beragam tergantung dari jenis ayam, lokasi tumbuh bulu di tubuh, dan jenis kelaminnya. Bulu ayam memiliki beberapa fungsi sebagai berikut.
  1. Membantu untuk terbang. 
  2. Menjaga suhu tubuh konstan dan memberi perlindungan dari temperatur yang ekstrem.
  3. Memberi perlindungan dari hujan.
  4. Memberi perlindungan dari hewan pemangsa.

B. Sistem Rangka
Rangka berfungsi untuk menjaga bentuk tubuh, menyangga daging, melindungi organ vital, dan sebagai alat gerak. Secara keseluruhan, susunan rangka ayam hampir sama dengan rangka mamalia, yaitu terdiri dari beberapa tulang yang saling berhubungan dan memiliki fungsi yang berbeda. Rangka tersebut terdiri dari tulang kepala, tulang leher, tulang sayap, tulang dada, tulang kaki, dan tulang belakang.

C. Sistem Otot
Otot dibedakan menjadi tiga tipe, yaitu otot halus (smooth), otot jantung (cardiac), dan otot kerangka (skeletal). Otot halus terdapat di sejumlah alat pencernaan (gastrointestinal tract). Otot jantung terdapat di organ jantung. Sementara itu, otot kerangka bisa ditemukan melekat di sekeliling kerangka tubuh. Otot kerangka berisi tiga jenis serabut otot, yaitu serabut merah (red fibres), serabut putih (white fibres), dan serabut pertengahan (intermediate).

D. Sistem Peredaran Darah
Fungsi utama sistem peredaran darah adalah mengalirkan darah dari jantung ke seluruh sel tubuh dan kembali lagi ke jantung. Sistem peredaran darah ini terdiri dari darah, pembulu darah, dan jantung.

Darah dalam tubuh ayam berfungsi sebagai berikut.
  • Membawa oksigen (O2) dari sel tubuh dan memindahkan CO2 dari sel tersebut.
  • Menyerap zat makanan dari saluran penyuplai dan membawa sebagian ke jaringan
  • Membawa kembali sisa hasil metabolisme sel.
  • Membawa produksi hormon dari kelenjar endokrin (penghasil hormon) ke berbagai bagian ayam.
  • Membantu pengaturan kandungan air di jaringan tubuh.

Pada ayam, organ jantung terdiri dari empat ruangan, yaitu atrium kanan, vertikel kanan, atrium kiri, dan vertikel kiri. Darah yang miskin oksigen (deoxygenated blood) akan masuk melalui atrium kanan, kemudian melalui vertikel kanan. Dengan adanya gerakan memompa oleh otot jantung, darah dari vertikel kanan akan keluar menuju paru. Di paru-paru, darah akan mengambil oksigen dan melepaskan karbondioksida.

Ilustrasi Struktur Jantung Ayam - Peternakan Ayam Broiler Blogspot

Darah segar yang mengandung oksigen akan mengalir dari paru-paru menuju ke atrium kiri dan melalui vertikel kiri. Adanya gerakan kontraksi vertikel kiri mendorong darah keluar menuju ke sistem asterial dan dibawa menuju sel-sel tubuh. Selanjutnya, dari sel-sel tubuh, darah membawa produk buangan menuju kembali ke jantung melalui sistem venous (pembuluh darah vena). Proses ini berlangsung berulang-ulang secara teratur.

E. Sistem Pernapasan
Alat pernapasan ayam terdiri dari tiga bagian yaitu bagian atas (lubang hidung dan pangkal tenggorokan atau larynx), saluran pernapasan, dan paru-paru. Fungsi alat pernapasan adalah sebagai tempat pertukaran udara yang masuk dan keluar dari tubuh ayam. Dengan kata lain, alat pernapasan berfungsi sebagai tempat pertukaran oksigen yang masuk kedalam tubuh dan karbondioksida yang dikeluarkan dari tubuh ayam. Selain itu, sistem pernapasan berfungsi untuk mengatur temperatur tubuh ayam.

Ilustrasi Sistem Pernapasan pada Ayam - Peternakan Ayam Broiler Blogspot
F. Sistem Pencernaan
Alat pencernaan ayam terdiri dari mulut, kerongkongan (esophagus), tembolok(crop), ampela bagian depan (proventriculus), ampela (ventriculus), usus kecil (small intestine), usus buntu (ceca), usus besar (large intestine), dan kloaka. Setiap bagian alat pencernaan tersebut memiliki fungsi yang berbeda-beda. Berikut ini bagian dari fungsi setiap alat pencernaan.

Ilustrasi Sistem Pencernaan pada Ayam - Peternakan Ayam Broiler Blogspot

  • Mulut berfungsi untuk minum dan memasukkan makanan, menghasilkan air liur yang mengandung enzim amilase (enzim pengurai makanan), dan mempermudah makanan masuk ke dalam kerongkongan.
  • Kerongkongan berfungsi untuk menyalurkan makanan dari mulut ke tembolok.
  • Tembolok berfungsi sebagai penampung sementara makanan sebelum proses selanjutnya.
  • Ampela (ventriculus) bagian depan berfungsi sebagai penghasil pepsin atau enzim pengurai protein dan penghasil asam lambung (hydrochloric acid). Ampela memiliki otot yang kuat dan permukaan yang tebal. Fungsinya sebagai pemecah makanan menjadi bagian-bagian yang lebih kecil.
  • Di bagian usus kecil (small intestine) terdapat pankreas yang menghasilkan enzim amilase, lipase, dan tripsin. Tiga enzim tersebut dan enzim lainnya yang dihasilkan dari dinding usus kecil berfungsi untuk menguraikan protein dan gula. Hasilnya akan diserap usus kecil untuk didistribusikan ke seluruh tubuh ayam.
  • Usus kecil berfungsi sebagai tempat penyerapan sari-sari makanan. Organ usus kecil ayam dewasa berukuran panjang 1,5 meter.
  • Fungsi usus buntu belum diketahui secara pasti. Usus buntu ayam dewasa berukuran 15cm.
  • Usus besar berfungsi sebagai penambah kandungan air dalam sel tubuh dan menjaga keseimbangan kandungan air dalam sel tubuh dan menjaga keseimbangan air dalam tubuh ayam. Usus besar ayam dewasa berukuran 10cm.
  • Kloaka berfungsi sebagai lubang pengeluaran sisa pencernaan.

    G. Sistem Saluran Urine
    Sistem saluran urine pada ayam terdiri dari dua ginjal (kidneys) dan saluran kemih. Ginjal berukuran besar dan memanjang yang terletak dekat paru-paru. Saluran kemih (ureter) menghubungkan ginjal dengan kloaka. Fungsi utama ginjal ada dua, yaitu sebagai filter untuk menyerap dan mengeluarkan air, elektrolit, dan produk buangan lainnya dari darah, serta tempat penyerapan kembali gizi (nutrients). Air kemih ayam berupa asam urat yang merupakan hasil akhir dari metabolisme protein yang berwarna keputih-putihan.

    H. Sistem Saraf
    Sistem saraf berfungsi mengatur semua organ tubuh. Otak merupakan tempat konsentrasi terbesar sel-sel saraf dan berfungsi sebagai pusat pengatur semua saraf. Sistem saraf yang berfungsi baik pada ayam yaitu penglihatan, pendengaran, dan saraf perasa. Sementara itu, sistem saraf penciuman kurang berfungsi. Secara anatomi, sistem saraf dibagi menjadi dua sistem berikut ini.
    • Sistem saraf somatis (somatic nerveus system) adalah sistem saraf dalam tubuh ayam yang dapat menerima rangsangan dari lingkungan luar. Contohnya ketika ayam dipegang.
    • Sistem saraf otomatis (automatic nervous system) terdiri dari sistem parasimpatis (symphathetic autonomic nerveus system) dan sistem saraf arasimpatis (parasympathetic automatic nerveus sistem). Sistem ini secara umum bergabung dengan kebiasaan yang sering dilakukan ayam misalnya ketika berkelahi dan terbang.

    I. Sistem Reproduksi
    Secara anatomi sistem reproduksi pada ayam hampir sama dengan ternak lainnya. Perbedaannya, hanya terdapat pada bentuk dan ukuran organ reproduksi. Secara fisiologi, unggas memiliki sistem reproduksi yang berbeda dibandingkan dengan hewan menyusui (mamalia). Pada unggas, pembuahan sel telur terjadi di saluran telur (infundibulum) dan sel telur tersebut dibungkus dengan cangkang (shell). Perkembangan janin (embrio) terjadi di luar induknya. Pada hewan mamalia, pembuahan sel telur dan perkembangan janin (embrio) terjadi di saluran reproduksi (uterus).

    • Sistem Reproduksi Ayam Jantan
      Alat reproduksi ayam jantan terdiri dari dua testis yang memiliki epididimis dan vas deferens yang menuju ke alat kelamin (copulatory organ). Alat kelamin ayam sangat unik karena testis terletak di bagian dalam tubuh ayam, yaitu di antara tulang belakang bagian dalam dan bagian perut. Alat capulatory pada ayam memiliki dua bintil memanjang (papillae) dan satu alat copulatory mengecil yang berada di lubang bagian luar (vent) dekat dengan anus.

      Ilustrasi Sistem Reproduksi Ayam Jantan - Peternakan Ayam Broiler Blogspot
    • Sistem Reproduksi Ayam Betina
      Alat reproduksi ayam betina terdiri atas dua indung telur (ovaries), yaitu ovarium kanan dan ovarium kiri. Berikut alat reproduksi ayam betina beserta fungsi dan waktu yang diperlukan untuk membentuk telur. Proses pembentukan telur memerlukan waktu 23-26 jam dari tahap pembentukan kuning telur (yolk) hingga menjadi telur yang siap dikeluarkan. Pembentukan telur akan terganggu jika ada gangguan pada ayam betina seperti stres, infeksi penyakit, atau pakan yang tidak cukup baik kuantitas maupun kualitasnya.

      Ilustrasi Sistem Reproduksi Ayam Betina

    By Chintya with 0 comments

    Leave a Reply

    Anda tidak punya ID khusus untuk berkomentar? Gunakan pilihan Name/URL, kotak URL bisa Anda kosongi Jika tidak punya blog atau situs. Sebagai pencari informasi sampaikan pendapat Anda apa saja mengenai Anatomi Ayam.
    Komentar Anda mencerminkan pribadi, berkomentarlah yang baik. Terima kasih.